All posts by adminsao

Sistem A/C Belakang

Sistem A/C belakang Toyota Crown sudah muncul sejak versi awal Crown (S30) di tahun 1960an. Pada dasarnya, sistem A/C ini bertujuan memberikan kenyamanan pada pengendara di kursi belakang, yang mana biasanya adalah orang penting (VIP) yang mungkin membutuhkan suhu pendinginan yang berbeda dengan pengendara di kursi depan.

Sistim pendinginan ini akhirnya digabungkan dengan coolbox (refrigerator) yang bisa digunakan untuk menyimpan minuman ringan yang mungkin bisa dibutuhkan selama perjalanan.

Di Indonesia, sistem pendingin A/C belakang ini ditemukan di seri S70 (deluxe), S110 (deluxe), S120 (Super Saloon), S130 (Royal Saloon), S170 (Royal Saloon), S180 (Royal Saloon).

035-P1060354_ToyotaCrownS30-CoolBox1-640x426
Sistem A/C belakang di S30

IMG_20160220_152921
Sistem A/C Belakang di S170
Terlihat lebih lega karena fueltank sudah tidak ada di bagasi.


crown06
Coolbox di S120/S130

IMG_20160127_160017
Coolbox di S170

IMG_20151226_171816
Coolbox di S180

Sistem A/C belakang memiliki saluran freon yang tersambung dari kompresor A/C di ruang mesin depan, namun memiliki evaporator, ekspansi, dan blower tersendiri, berbeda pula pengendaliannya dengan A/C depan.

12514544113_7c51322b3d_o
Contoh kontrol A/C belakang di S130

IMG_20160127_155939
Contoh kontrol A/C belakng di S170

Untuk perawatannya, tidak jauh berbeda dengan A/C depan, namun untuk S120/S130 perlu penanganan lebih spesifik, karena ada fueltank di bawah sistem A/C, biasanya harus melepas kursi belakang untuk mendapatkan akses yang lebih mudah.

Mesin Kurang Bertenaga?

photo_2016-07-04_14-55-17

Kadang terasa mesin kurang bertenaga, namun karena 6-cylinder mesin Crown tidak terdengar atau terasa abnormal.

Salah satu penyebabnya bisa juga karena kompresi mesin sudah berkurang. Seperti salah satu contoh kasus yang datang ke SAO, setelah di-check, ternyata kompresi piston no.2 sudah berkurang jauh.

Penggantian ring piston, skir-klep adalah solusinya.
Yuk bawa ke SAO untuk di-check mesinnya.

 

Salam enam silinder!

Modifikasi Crown S130

Keterbatasan fisik tidak menghambat keinginan dari pemilik Crown S130 tahun 1996 ini untuk tetap bisa mengendarai mobilnya.

Beliau sudah mencoba modifikasi dengan alat tambahan universal, namun tidak sempurna, sehingga mengalami kesulitan saat mengendarainya.

SAO menyempurnakan modifikasi tersebut, menyesuaikan ukuran yang diperlukan alat tersebut di Toyota Crown, juga tuning supaya mempermudah penggunaan tanpa mengurangi kenyamanan berkendara Crown.

Salam mahkota!

Transmisi Otomatis vs Banjir

Menggunakan transmisi otomatis memang menambah kenyamanan berkendara Toyota Crown, mengurangi lelahnya mengganti gear secara manual dalam mengarungi macetnya ibukota Jakarta.

Namun Jakarta masih mempunyai kendala lain, yaitu: banjir.

Berhati-hatilah bila menemui genangan air yang terlalu dalam, pastikan tidak menerjang genangan tersebut supaya air tidak masuk ke dalam sistem transmisi otomatis

Untuk kasus yang pernah diterima SAO, adalah Crown S130 bermesin 2JZ-GE 3000cc, yang nampaknya transmisinya pernah kemasukan air, dan pernah dibongkar/pasang tidak baik oleh bengkel lain. Sehingga sering slip dan perpindahan gear menjadi tidak normal.


Bisa terlihat karat yang sudah muncul di dalam transmisi, setelah diperbaiki sekarang Crown tersebut sudah normal kembali menjalani aktivitasnya.

Salam 2 pedal! 

Perawatan A/C – Crown S130

Air Condition atau yang sering kita singkat A/C, menjadi kebutuhan yang cukup tinggi untuk berkendara di iklim tropis seperti Indonesia, terutama Jakarta.

Maka dari itu perawatan A/C Toyota Crown harus diperhatikan untuk kenyamanan berkendara, juga untuk menjaga keawetan interior S130 yang berbahan fabric halus.

Perawatan rutin yang biasanya dilakukan adalah:

  • cek tekanan kompresor A/C
  • cek kebocoran
  • penggantian botol drier
  • membersihkan evaporator
  • kuras freon dan menambahkan oli

Untuk S130 yang mempunyai Rear A/C, maka kondisinya akan ada perbedaan dengan mobil pada umumnya, di mana ada katup khusus yang menyalurkan freon ke mesin A/C belakang yang memiliki blower, evaporator dan ekspansi tersendiri, pengaturan power, blower dan mode-nya juga mempunyai kontrol sendiri untuk penumpang di kursi belakang. Ditambah adanya Air Purifier yang mempunai filter sendiri. Belum lagi climate-control yang dikaitkan dengan heater berbasis panas air dari mesin yang sebenarnya di Indonesia tidak akan terpakai, kebanyakan saluran air panas sudah ditutup. Kebanyakan panel kontrol A/C di S130 yang beredar di Indonesia sudah elektrik, termasuk untuk pemilihan fresh/circulated vent, yang semuanya akan di-reset saat sumber listrik dicopot.
Sampai saat ini semua panel itu jarang ditemukan yang rusak, bisa dikatakan 80% yang datang ke SAO masih berfungsi semua.

Evaporator S130 berada di belakang laci/glovebox yang berada di dashboard. Jika kotor atau kisi-kisinya sudah rusak, akan menghambat aliran angin yang dihembuskan blower. Adanya kebocoran halus bisa menyebabkan kotoran menumpuk di evaporator dan menyebabkan angin A/C yang beraroma (bau, red.)

photo_2016-07-01_11-22-19

photo_2016-07-01_11-22-24

photo_2016-07-01_11-22-34 AC

Bila instalasi A/C masih original dan dalam kondisi baik, suhu A/C bisa mencapai -5°C, bahkan -10 sampai -15°C.

Salam adem!

Body Repair & Paint – Toyota Crown

Body repair Toyota Crown, selain harus teliti, juga harus telaten. Karena Crown terkenal dengan bentuk desain body yang khas, yang penuh dengan ornamen-ornamen khas Crown, juga lis krom yang menandakan originalitas mobil itu sendiri. Setiap model masing-masing mempunyai lekuk dan ornamen yang khas.

Di SAO, body repair tidak hanya sekedar memperbaiki yang rusak, tapi juga sebisa mungkin mengembalikan ke bentuk aslinya, dengan melihat referensi-referensi yang ada, juga memperhatikan ukuran-ukuran dan posisi ornamen khasnya. Semakin buruk kondisi awal sebelum restorasi, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil yang optimal.

lele widi

MS70 yang sudah di-restorasi di SAO (atas), dan JZS133 yang di-repaint di SAO (bawah)

repaint

Restorasi Total, Toyota Crown Deluxe 1972 – MS64

Toyota Crown MS60/70, lebih dikenal “Crown Lele” di Indonesia. Mobil ini banyak digunakan sebagai kendaraan dinas pemerintah, bahkan yang versi station wagon menjadi ambulance!

Crown versi Deluxe bermesin 2M ini datang ke SAO dengan kondisi yang memang perlu restorasi total, engine-swap menjadi 4M 2600cc, instalasi ulang A/C, dan body repair total.

Kini mobil berusia 44 tahun ini tampak seperti baru lagi, dengan mempertahankan bentuk originalnya + A/C sejuk menjadi nyaman untuk dikendarai di jalan Jakarta.

lele 71

Salam mahkota!

Toyota Crown Royal Saloon – JZS170

s170

Toyota Crown model S170 adalah Crown yang kembali masuk ke Indonesia setelah vakum sejak model S130. Di Indonesia, S130 yang seharusnya masuk tahun 1989 s/d 1993 (facelift), akhirnya bertahan s/d tahun 2000. Sedangkan S140, S150 tidak masuk ke Indonesia. Platform S160 digunakan Toyota Aristo/LexusGS.

S170 yang masuk ke Indonesia hanya varian sedan Royal Saloon, dengan kode JZS170 bermesin 2JZ-GE VVTi 3000cc ber-transmisi otomatis.
Sampai saat ini S170 yang pernah visit ke SAO, ada dua jenis, yaitu yang berinterior kulit dan fabric (bahan), namun lebih sering yang interior kulit, rata-rata masih dengan kondisi mulus dan standard namun ada yang kurang perawatan di kaki-kakinya.

Perbaikan mesin, kaki-kaki dan pembersihan interior, juga sound system original adalah yang paling banyak dilakukan di SAO untuk model S170 ini.


interior s170

kaki2

2jz vvti

Salam Mahkota!